Sunday, May 24, 2009

akhirnye dpt gak award..THANX TIERAH..

the winner goes to NUR NATASHA BINTI KAMAL
(maka berjalanlah ku dgn penuh gaya diiringi dgn bunyi muzian2 dan bertaburan lah jatuh benda yg color3 tu kearah ku..mata semakin silau akan flash camera yg tk henti3 .{lupe nk pakai spec hitam}
dgn langkah bangga..maka naeklah ku ke pentas untk menerima seubah award!!
~inilah dye!1- Copy Award Di Atas Untuk Diletakkan Di Blog Anda
2- Nyatakan 5 Fakta Menarik Tentang Si Pemberi Award Ini
  • namenye athirah binti amer hamzah
  • ank bongsu
  • sgtlh periang..(riang nye pelik)
  • suke sgt jerit nmeku tyme kat v1d...(n i juz wonder y?..)
  • sgt suke berkwn ngan tierah...(terpaksa puji nie..eWW~)

3- Setiap Blogger Mestilah Menyatakan 10 Fakta Atau Hobi Diri Sendiri

  • nameku nur natasha binti kamal(2x ak nyatekn)
  • sgtlh suke biru..bintang..cj7..nfonku yg bergaya(~eww~suhana)
  • hurm nk sgt pergi korea+jepun+hong kong+n many3 more la
  • hobi klo kat umah..suke tgk bintang
  • nk sgt tgk bintang ngan seseorng(bile la tu ek.i keep waiting n waiting)
  • suke shoping..
  • ad ank sedara yg sgtlh ncem(nmenye adam haris)
  • dan bakal mendpt ank sedara yg kedua(adik kepada c adam itu)
  • mkn sume benda(it is d gud thing bout me..xcerewet sl mkan)
  • sgtlh cerewet dlm kebersiahn(tk cye tnye la housemate23 ku..)

4- Anda Perlu Memilih 10 Penerima Award Seterusnya Dan Describe Tentang Mereka

  • my sis(eventho dye bru wat semlm blog)
  • erni(jgn jeles persamaN ak ngan suhana ye~lala~)
  • farihah(once AGAin ku tagged kamu)
  • rizqie(ak tagged hari tu pown mg tk wat,hAISH~yg ni mmg kene wat la..if not.u r dead!)
  • bob?(hAHA~ak tagged ko!)
  • azrul(ko poN AK TAGGED GAK)
  • kierah(eventho tierah da tagged.kite nk tag gak)
  • c.ATEN(same la ngan tierah nye xplaination)
  • vividian(wat ye)
  • aira(new follower+my exdomatE)

(^_^)

TASHA

di"TAGGED oleyh v.i.v.i.d.i.a.n

1.your real name:
NUR NATASHA BINTI KAMAL (cun seyh nmeku)

2.witness protection name:(mother and father name)
KAMAL BIN HAJI RAMLI N NOORIAN BINTI IDRIS(ma lovly parent)

3.nascar name:(1st name of ur mother's dad,father's dad)
HAJI IDRIS (wat a nice name)

4.star wars name:(1st 3 letter form ur last name,1st 2 letter form first name)
KAMNU( buruk nye..apekah ini)

5.detective name:(fav colour,favourite animal)
BLUE TURTOISE (haha~)
6.soap opera name:(middle name,town where you were born)
NATASHA PONTIAN (opera ni di hujung dunia~eww)
7.superhero name:(2nd fav color,fav drink,add THE to the front)
THE VIOLET NESLO ICE(superhero ni mestilh ncem cm jun pyo)
8.fly name:(1st 2 letter of 1st name,last 2 letter form last name)
NUAL (apekah ini??)
9.rock star name:(pets name,current street name)
SYAFIQ TENDONG (haha~jgn mare cpiq,nme kura2 ak same ngan name ko)
10.porn name:(1st pet,street you grew up on)
SYAFIQ KELANTAN (porn???..)
11.your ganster name:(1st 3 letter of real name plus IZZLE)
NATIZZLE (gangster yg pling cun ...)
12.stripper name:(name of your fav perfume,fav choc)
WHITE MASK CABDURY.. (eww~)
13.wizard name:(last 3 letter of mother name,1st 3 letter of current job,1st 3 letter of your zodiac sign and last 3 letter of tour home street name)
ZANSTUCAPDONG (haha~cm kelakar je)
14.goth name:(black,name of one of ur pet)
BLACK SYAFIQ (skli lagi maafku ...kH3!!..)
15.pirate name:(Captain,fav actor last name,ur pet name,fav actress last name)

CAPTAIN PYO SYAFIQ DI...(lgi kelakar name nie)

wAAA!!!ciap gak wat benda nih!
btw..thanx to v.i.v.i.d.i.a.n..
sgt la best wat benda nie

ni orng2 yg ingin ku tag..
T.I.E.R.A.H
C.H.E.A.T.I.N
E.R.N.I..
F.A.R.I.H.A.H
H.A.N.I (evntho u got no blog..hani bleyh la wat dlm diary hani ek..)
A.F.E(first tyme ad tag ko)
T.O.P.E.K(ak taw ko xkn wat..tp xpe la..nk tag gak)

selamt menjwb tag sume3..
(n_n)
TASHA

Friday, May 22, 2009

homey..

hurm agak lame tk meng"update" blog nie kerana perasaan malas yg telah membelenggu diri kebelakangan ini [walhal da lame da mmg pemalas]...haha~btw hari ni terasa nk meng"update" blog adlh kerana ber'perasaan' sgtlh geram akn politik malaysia yg sgtlh demn! [xleyh blah ayt]..ini adlh gara2 pengesahan bahawa mahatma gandhi m'sia telh menjdik menteri besar perak [wat the fish]...tk ptt btol,tktik mmg tk bleyh blah la...kecian nizar...[ni yg wat ak geram nk jdik perdana menteri malaysia nie]...mmg akn jadik tukang sapu la kepada mereka2 yg berkenaan...[xsbr nk jdik pm!!!]...tp xpe.bak kate kwn ak.orng cm tu tk kn bertahan lame..i hope so la..moga2 yg btol menang..

TUKAR SITUASI...
homey>...
ini membawa maksud yg saya telh berada dirumah bersama keluarge [da name homey]haha...
'perasaan yg sgtlh bgs berada dirumah'
hari2 kerja ku tgk movie,mkn,tido n tenet..haha~heaven gile [eventho dlm hati hanye tuhan yg taw betapa ak cuak menunggu result final].. ini adlh kerana paper yg sgtlh sukar untk "dimngertikan"... first time ak rse diri sgtlh teruk ketika menjwb paper tu...nk3 DE, hnye tuhan yg taw perasaan ak time tu..[mmg putus asa gile3 la]....first time ak rse nk pitam jwb exam..[menggambrkan betapa susahnye paper kami]... ketika final kli ni,dua paper tlh "berjaya" membuatkn air mataku berguguran....[da menyimpng ni,tjuk homey,tp bercerita sal utp lak..pit2!!!![tukar ke topik asl]... sepanjng kat umah nie,ak tlh memandu storm..haha~best3..kancil[pown ok la kot]....hatiku rindu akn myvie..uwaa!!!tp xpe..6ti dua tiga hari smpai la tu..owh3..k loerh..stkt ni je..nk tgk movie nie..adios amigos!!
(n_n)
TASHA




Monday, May 18, 2009

kebahagiaAn itu..

"kebahagian itu umpama mengutip serpihan kaca yg pecah.Ada yang berjaya mengutip banyk, ad yg berjaya mengutip sedikit. Tiada seorng pown yg berjaya mengutip semua kerana semasa mengutip pasti ad yg terluka..."
(n_n)
TASHA

Sunday, May 17, 2009

ak masih sayang..

hurm npekah ramai yg bertnye tntg lgu ku di blog nie?
best kah>...
klo nk taw,dis is ST12 song...
AKU MASIH SAYANG..

lgu2 ST12 yg laen adlah...
PUTRI IKLAN
SAAT TERAKHIR...(lagu pling sedeyh)
JANGAN PERNH BERUBAH(PLING BEST)
CARI PACAR LGI..
CINTA JGN DINANTI..
P.U.S.P.A
RASA YG TERTINGGAL..
CINTA TK DIRESTUI..
JALAN TERBAEK..

dat's all i noe bout the song..
feel free to dowlod ye kat DC++..
haha~
layan..

Saturday, May 16, 2009

fantasi itu wjud?btol ker?

hari ni ak ad bce la satu blog nie..said dat fantasi btol2 wjud in everybodys' life..
btol kah?...when thinks bout it once again...mmg btol la,depends on how we accept all things dat come across in our life.....setiap orng fantasi nya berbeda2..
...jga rase jeles o cembru with other's life..perhaps kite nye lagi better than them..juz try to accept all the things in a good view ..hurm tk sbr nk tgk ap fantasi dlm hidupku..
im waiting for it..hope it's better....and everthing is all right ..

inginku luahkn ap yg ku ingnkan di dlm hidup ini.....
ingnku merasakan seseorng begitu menghargai ku dlm hidupnye..
inginku merasakn cinta tulus dari seorng insan...
inginku taw siapakah yg akn menerima seadanye diriku ini..
inginku membahagiakn org itu..
inginku berada dialam fantasi bersamanye..
inginku merasakn betapa indah nye hidup ini..
bersama kite melayari hidup ini..saling melengkapi..

~~hoho~~
da hbes mengarut,xda kene mengena ngan yg hidup o mati...rekaan semata2..
hahaha..n yg penting,langsung tidk melibatkn perasaan ku pown..
k loerh..got nothing to write anymore..
weee~
(O_O)
TASHA

mlm ni..kami2...


ni pown housemate ak gak..su ad lgi..haish!hurm btw..baju biru tu farihah(sgtlh msuk ngan kitorng even muda sethun)..erni tepi farihah..(erni pown sgtlh bgus..go go erni) past kathy(waa~bgus2,periang..)
ni sebahagian dari housemate ku...we~dari kiri..aemy(sgtlh kebudakn2),aini(adik kami2.),
hani(romateku yg sgtlh slumber.melawk je kje nye)..c.aten(sgtlah mature.best2),suhana(sgtlh pelik..haha~jgn mare)..nabilah(tk mature,waa~sory2)

ni la ak ngan su..kami berdua ad persamaan..hnye housemate kitrg je yg taw ap persamaan kami..haha~jgn jelez ye yg laen..
n p/s..tell me sumthing dat i dunno...
haha~
ni adlh gmbr2 kami semua pada mlm ni..kami ditasik..bru blik mkn..mkn sgtlh best..kenyg yg amt..suke sgt mlm nie..wee~
(n_n)
TASHA

Friday, May 15, 2009

indah hidup..

sdeyh...tu je yg ak mmpu ckp..
ni first tyme ak tulis blog smbil ngs..
...n skrunk air mata jernih tgh laju mengalir ke pipi ku..
haish~~~
npe ngan ak nie..
hurm..
npe la final tdi sush sgt..ak rse cm xlrt dah nk jln keluar CH tdi..
ak tk phm npe la sokln tu sush sgt..
nk kate kitrong xbljr...kito bljar kot.
nk kate ak tk ulangkaji..
hurm..
xyah ckp la yg tu..

haish~
seseorng...
tolong la tenangkn hatiku..
(T_T)

Thursday, May 14, 2009

zambry GENTLEMAN?~

MELAKA 13 Mei - Pakatan pembangkang diminta menghormati undang-undang negara dan menerima keputusan Mahkamah Rayuan semalam menangguhkan perintah Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang mengisytiharkan Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin sebagai Menteri Besar Perak yang sah....[mcm la dey all tu menghormati keputusan sultan..]

Naib Ketua Pemuda UMNO, Datuk Razali Ibrahim berkata, Mohammad Nizar sewajarnya bersikap gentleman seperti yang ditunjukkan oleh Datuk Seri Dr. Zambry Abd. Kadir apabila beliau menerima dengan hati terbuka keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur kelmarin..[ye la,xkn zambry nk melalak melolong sbb xdpt jadik menteri besar perak].

''Apabila keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur memihak kepada Mohammad Nizar, pakatan pembangkang dapat menerima sistem kehakiman negara, tetapi apabila keputusan sebaliknya, pendirian mereka berubah.... [apekah ini??.xsedarkah kepada siapa ini ditujukan?.mcm la dey al dpt terima kenyataan yg dey al tk bleyh pegang perak..]

kata zambry lagi...
Dato Seri Zambry Abdul Kadir membanyangkan perjuangannya sama seperti perjuangan Mahatma Gandhi iaitu seorang tokoh yang ulung di dunia. Setahu saya, Gandhi tidak pernah menjadi menteri yang haram. Malah, Gandhi tidak pernah memegang jawatan menteri. Seluruh dunia tahu bahawa Gandhi tidak pernah gilakan kuasa. Gandhi merupakan seorang perintis nasionalisme yang berjuang untuk kemerdekaan India. Perjuanganya adalah semata-mata untuk membebaskan India daripada jajahan British. Zambry seharusnya berasa malu kerana menyamakan dirinya dengan Gandhi. Apakah persamaan diantara Zambry dengan Gandhi selain daripada nama mereka mengandungi 6 abjad

......Zamri menyamakan dirinya dengan Mathma Ghandi.... Ramai tertanya apa persamaan Zamri dan Mathma Gahandi. Ramai tak bersetuju.... Saya hampir bersetuju... mungkin yang Zamri maksudkan warna kulitnya.... Lepas ni mungkin Zamri akan tempah cermin mata seperti Mathma dan mungkin cuba berpakaian seperti Ghandi... Ianya mungkin membantu rakyat meyakini...memang Zamri seperti Ghandi...Hakikat perjuangan seperti Langit dan bumi

bersyukurlah...

bersyukurlah dgn mknn yg kite ad..

first love on black...


ak post gmbr ni sebb gmbr ni sgt lah cun..
weee~
sweet nye..
(^_*)
TASHA

hari2 yg berlalu.

dunno wat to do act..
dat's y im writng rite now..
nk stdy ,tp dunno y tk start2 lgi nie..
btw..
tdi ptg exam organic chem..
no comment la about it..
hurm...
Bold
owh2..
smlm hari adlh hari yg agk teruk dlm bln nie..
tensen + bengang=celaru..
sume benda tk kene ngan ak smlm..
haish!
n kepada kwn2,sory ya.
mmg xda mood gile smlm..
n kepada cpiq,,..
sory ni bkn ditujukan untk ko.!
hurm...[owh2,lupe nk bgtaw sume]
smlm ak gduh ngan kwn [baek ] ak..
haish!...n hari ni dye kol..ak xangkt..
owh2..
da kol 5.42...
GTG....
wee~
(O_O)
TASHA

Tuesday, May 12, 2009

saat terakhir...

[sigh]..
smlm ak rse sgtlh tk dihargai..
inilah saat ak pling tk suke..
haish!..
wat's going on ni...


(=_=')
TASHa

WEIRDO..

hurm i wish to b d first person act to wish topek "hepi besday"..
but it seems like im not the first that wish to him la.
wateva it is..
hepi besday!!
MOGA UMUR KO PNJNG..(even ko slalu mendoakn somewhat it's better 4me to die early)

DUN FORGET ME TILL U DIE...
if not u r DEAD!!
harapan ak kat ko..
BG HADIAH KAT AK..
haha~mcm hari jadi ak lak..
waa~
NI KEK KO

Sunday, May 10, 2009

00010052009...

hurm...
got many things to write on...but i juz dunno how to begin n dunno how to write it....


this morning i woke up at 9..coz i slept at 4.50 a.m last nyte..
hurm bgn je terus mandi n stdy..
stdy...stdy...stdy...
smpai la ak rse sgtlh penuh di kepala ini..
lalu ak terus membuka blog..
hnye view je..
got nothing to post la.
pastu bkk ms..fs..
n bla...bla...bla..
in d middle of stdying mood..
"adk hani msuk hospital."
dmm panas".
kecian hani,romate ak yg satu2 nye..
hurm alhamdulillah adik dye da ok..
kish smlm..
hurm ak agk terkejut sbb topek taw blog ak.
haha~(mesti ko bce nie kan)
hurm spe la kwn ko yg menglink kn blog ak nie.
haish!mmg nk kene..
btw..smlm ak bg sedkit pengetahuan kat topek..
haha~tidur selimut kaki..
so dat u will alwiz b in pink of health ..
...owh2..blik ni i haf to buy sumthing..rubic..
..xp
esok adalh hari pertama final exa,..
academic writing..
hurm jap g nk stdy AW..
mintk3 la tk sush esok..amin..may GOD bless all of us..
hurm lost of idea dah nie..
k loerh..
gtg..
(*_*)
TASHA

yang jauh...

Yang jauh adalah masa yang berlalu
Yang dekat adalah saat datangnya mati
Yang berat adalah memegang amanah
Yang ringan adalah berbuat dosa sesama manusia dan meninggalkan solat
Yang besar adalah hawa nafsu manusia yang tidak pernah mencapai kepuasan....

Saturday, May 9, 2009

ibu...

Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya...
berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya.....
berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya....
berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya.......
berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....
berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya......
Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.Kos upah membantu ibu.
1) Tolong pergi kedai : RM4.
2) Tolong jaga adik : RM4.
3) Tolong buang sampah : RM1.
4) Tolong kemas bilik : RM2.
5) Tolong siram bunga : RM3.
6) Tolong sapu sampah : RM3.
Jumlah : RM17.
Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.
1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA
4)Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA
5)Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA

Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA
Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh si ibu.
Si anak menatap wajah ibu,memeluknya dan berkata,
Saya Sayangkan Ibu...

2:58....9/5/09

2.58 pgi.
ak mengarang..
act dunno wat shud i do..
i haf to stdy but then got no mood la..
dunno y..
hurm...
nk bercerita..
ad sorng bdk nie..namey dye wan mohd syafiq bin wan musa..
ak knl dye tyme ak darjah 4 when i moved to kutan..
sekels..for 3 years...agak lme.but then kitorg xrpt sgt tyme skolh rendah...juz fren...
pastu dye dpt g skolh laen tyme form1..ak pown dpt skolh laen.
lost contct kejp..
but then i met him again till we had became a best fren..
mmg rapat la kot.
sume benda ye taw ...
ak pown taw bnyk benda gak sal dye..
hurm but there;s one part in my heart dat i feel he;s hiding sumthing from me la..
tp xpe la cpiq..
xpenting..
hurm klo ko bce blog ak nie..ko komen la ye pape yg tk btol...
haha~
ingt ap yg ak ckp ptg tdi..
jgn amek pusing je....
pikir2 kan la ye..
owh2..n jgn lupe bwk blik beg ak yg ko jnjikn tu..jgn ckp je..da lme ak tggu..part ko 6t ak uruskn..
yg penting beg ak skrunk..
owh2..satu lgi...
be well..ak rse ko mcm kurng je skrunk nie..
hee~bgs tk instinct ak?
hee~
owh2..3.06 ard..
got to stdy la..
many things to do nie..
adios amigos~
(@_@)
cha cun

Friday, May 8, 2009

hari ini...

woke up at 6.30 am..
wat a gud gurl..haha~
poyo je..
last nyte i slept early la..around 12..rugi je mse untk stdy..dah la got many works to do..
hurm lame tk menaip nie..asyik copy paste post je..hee~act i juz dunno what shud i write on my blog lately..seems like got nothing to tell ..hurm...lagpown busy doing lately..do some revision for d incoming final exam..wish all me luck ..
hurm btw..smlm my grndparent fly for qatar loerh..
went to see their daughter..
mak lang and pak lang..
lme gak dey all akn stay sne..around 3 month i guess.
semoga sihat sejahteralh mereka..
owh2..
pgi tdi pergi swimmng ngan su...
agak best sbb xda orng sgt..
kolm tu mcm kitrong punye..
but then ak nye lengan burn gile..
haha~
xyah pakai armsock dah laen kli..sure org xsedar....
wee~
...
[sigh]
nk blik..lmbtnye...xsbr nie..
owh2..da kol 11.44 am.
haf to go..
len kli la ak krng sumthing interesting to read..hee~
lost of idea nie..
(^_^)
TASHA

Wednesday, May 6, 2009

nurjannah...

Isteriku Nurjannah...Ambil iktibar.
Sebak! Hati ini terlalu sebak. Lutut ini terasa lumpuh untuk menanggung beban yang teramat berat. Tak mampu lagi dipikul oleh bahuku, apatah lagi di usia yang telah agak banyak ini. Kalaulah aku tahu beginilah hatinya, sumpah aku tidak lakukan semua ini. Dia tetap berwajah tenang. Tidak kelihatan walau secalit resah di kelopak mata, di pipinya malah bibirnya. Segalanya masih sama seperti dulu. Aku leka. Leka dengan setiap kehendak hatiku. Semua tingkah laku ku tidak pernah dipersoalkan.

Cuma ketika dia menurunkan tanda tangan keizinan, aku lihat ada titisan air mata gugur di pipinya. Itulah kali terakhir aku lihat dia menangis. Dia tidak menuntut apa-apa dariku untuk dirinya selain dari mengingati aku tentang nafkah anak-anak kami yang seramai lima orang. Dia meninggalkan perkarangan mahkamah, setelah sedikit sesi kaunseling selesai. Aku mempelawa untuk menghantar pulang. Dalam senyuman yang ku kira dibuat-buat, dia menolak dengan alasan, mulai dari hari ini dia
akan belajar untuk mengurus hidupnya sendiri.

Aku tidak ambil pusing dengan perkara itu. Aku meneruskan niatku mengahwini Normi. Dia tidak sedikit pun membentak bila aku memintanya menggosok sepasang baju Melayu, pakaian pengantinku. Cuma di kala itu aku kehilangan senyuman manja daripadanya. Dia terus berwajah tenang dan syahdu. Sebelum aku melangkah pergi, dia masih seperti selalunya, bersalaman dan mencium tanganku sambil berpesan jaga diri baik-baik.

Aku mengahwini Normi setelah setahun menjalin persahabatan. Aku sendiri kurang pasti mengapa aku tertarik dengan Normi. Cuma yang aku sedar, aku kasihankan kepada anaknya yang sedari awal memanggil aku ayah. Mungkin juga kerana Normi cantik. Perwatakannya yang manja membuatkan ramai lelaki tergoda. Dan akulah yang paling kalah dengan kemanjaannya.

Walau apa pun alasan, antara aku dan Normi memang ditakdirkan ada jodoh, kerana itu kami berkahwin. Walau ibu dan ayahku malah saudara mara menentang hebat kemahuanku. Apa kurangnya Nurjannah, soal mereka. Memang aku akui, tiada cacat celanya Nurjannah. Dia memiliki semuanya. cantik dan seorang perempuan yang lengkap memenuhi ciri-ciri seorang isteri, ibu dan pengasuh anak-anak yang baik. Dia juga pernah menjadi rebutan pemuda sekampung. Di antara mereka, aku orang yang paling bertuah menjadi pilihan Nurjannah. Tuah itu aku sambut dengan penuh rasa kesyukuran. Dia melahirkan zuriatku seramai lima orang. Dia tidak pernah mengeluh keletihan melayan kerenah anak-anak walau aku kurang membantu. Keperluanku juga dijaga sepenuhnya. Tiada apa yang dimusykilkan di hati ini terhadapnya. Segalanya cukup sempurna. Pendidikan agama untuk anak-anakku juga diberikan oleh Nurjannah.

Semua anak-anakku khatam Al Quran di usia sepuluh tahun. Semua itu Nurjannah yang ajarkan. Anak-anakku tahu akan tanggungjawab mengerjakan sembahyang seawal usia enam tahun. Itu juga Nurjannah, isteriku juga yang ajarkan. Bukan sekadar anak-anak malah aku sendiri pun diuruskan oleh Nurjannah. Ketika aku sedang mandi, pakaian kerjaku dari baju hinggalah ke stokin Nurjannah sudah aturkan. Aku cuma capai sahaja. Ketika aku berwuduk, Nurjannah telah siap membentang sejadah sembahyang. Setiap kali aku pulang kerja, sekurang-kurangnya, segelas minuman telah tersedia di ruang rehat. Nurjannah tidak pernah menyusahkan aku walau menghantarnya ke pasar. Katanya, dia boleh pergi sendiri. Selama sebelas tahun hidup bersamanya, Nurjannah faham benar seleraku. Selama sebelas tahun itu juga seingatku tidak pernah sekalipun Nurjannah menyakiti hatiku.

Menjelang hari-hari perayaan, ketika rakan-rakan sepejabatku mengeluh kerana isteri di rumah minta menukar langsir baru, Nurjannah isteriku di rumah terbongkok-bongkok mencuci langsir lama. Bila kami diberi bonus tahunan oleh majikan, rakan-rakanku resah kerana isteri masing-masing turut meminta imbuhan untuk membeli seutas dua barang kemas. Tetapi isteriku Nurjannah tidak pernah meminta semua itu. Nurjannah menasihati aku agar menyimpan wang lebihan. Untuk kegunaan masa depan katanya. Akhirnya aku menggunakan wang simpanan tersebut untuk perkahwinanku dengan Normi, madu Nurjannah. Setelah berkahwin dengan Normi, barulah aku merasai segala masalah seperti yang dihadapi teman-teman sepejabatku. Apa nak buat, terlajak perahu boleh diundur, terlajak perbuatan sepahit mana sekalipun, terpaksalah ditelan jua. Apatah lagi aku dan Normi telah dikurniakan seorang cahaya mata.

Sepanjang perkahwinan dengan Normi, aku memang jarang-jarang sekali pulang ke rumah Nurjannah. Kadang-kadang seminggu sekali, kadang-kadang sebulan sekali. Itupun untuk memberi wang perbelanjaan anak-anak. Nurjannah tetap dengan sifat sabarnya. Walau aku memperlakukannya sedemikian, dia tidak pernah marah-marah apalagi mengamuk. Setiap kali kepulanganku, dia sambut tanpa secebis riak kemarahan. Bersalam dan mencium tanganku. Dia tetap menyediakan makanan kegemaranku. Cuma yang amat aku terasa, aku kehilangan senyuman mesranya. Dia pernah meminta izinku membantu abangnya yang berniaga di kedai runcit berhampiran dengan rumah kami. Aku sedar, mungkin perbelanjaan harian dariku tidak mencukupi, tetapi aku buat-buat tidak tahu. Lagipun Nurjannah tidak pernah menyebutnya. Aku lihat tubuhnya kurus sedikit. Aku bertanya padanya apakah dia sakit atau ada apa-apa masalah. Namun dia hanya menggeleng kepala.

Aku tidak pasti reaksi anak-anak terhadapku setelah aku berkahwin lain. Kelima-lima anakku dengan Nurjannah tidak pernah menunjukkan tanda-tanda membantah atau marah. Cuma antara kami kurang mesra, mungkin kerana sudah jarang berjumpa. Alhamdulillah aku punyai anak-anak sebaik Nurjannah.

Kelima-lima anakku sudah berjaya. Semuanya sudah menjejaki menara gading. Terasakan begitu cepat masa berlalu. Anak-anakku sudah menjangkau dewasa. Fahmi anakku yang sulung menjawat jawatan doktor, Fariza menjadi pensyarah, Fakhrul pula pegawai di jabatan kerajaan, Farihin seorang guru dan Farina telah tamat dan majlis konvokesyennya akan diadakan dua hari lagi.

Aku pulang hari ini, di atas permintaan Farina agar aku dan ibunya hadir di majlis bersejarah baginya. Seingat aku telah dua bulan aku tidak menjengah Nurjannah. Namun kepulanganku tetap disambut
baik oleh Nurjannah. Bersalam dan mencium tanganku seperti dulu-dulu. Dia tidak pernah menunjukkan riak kurang senang padaku. Walhal sudah banyak perkara yang telah aku lukai hatinya, namun sukar untuknya menunjukkan rasa memberontak. Kesabarannya banyak mengajarku apa erti kesetiaan seorang suami. Aku akui bukan seorang suami yang adil. Adil dalam mencurahkan kasih sayang. Mungkin juga pengaruh isteri mudaku, namun aku tidak menyalahinya. Keterlanjuranku mengahwini memberi satu perbandingan yang nyata antara keduanya. Namun kesalahan masih berpihak padaku seolah-olah tidak mampu untuk berlaku adil.

Hari ini Nurjannah memasak lauk kegemaranku, udang masak lemak cili padi. Selera sungguh aku makan. Suasana di meja makan sunyi sepi. Fariza yang juga makan bersama kami, aku lihat asyik menyuap nasi ke mulut. Nurjannah membisu seribu bahasa dan aku sendiri bagai kehilangan cerita. Sebenarnya jauh di sudut hati, aku terlalu lama rindukan gelak tawa Nurjannah. Entah kenapa hari ini aku kehilangan punca mencari kemesraannya. Sesudah makan malam aku duduk-duduk di ruang tamu disamping Fariza. Nurjannah menghampiriku sambil menghulur satu sampul surat berwarna jingga. Aku masih ingat, itulah sampul surat kad undangan perkahwinanku dengan Normi. Aku bagaikan tersentak. Borang permohonan cerai. Telah lengkap diisi hampir terlepas dari tanganku. Aku terpempan. Terkedu. Hilang sudah segala kekuatan yang ada. Aku cuba menolak rasa sangsi. Adakah aku berdepan dengan realiti atau sebaliknya. Aku lihat reaksi Nurjannah, tenang dan bersahaja. Ada sesuatu yang ingin diutarakannya. Aku menunggu dengan sabar, mahu penjelasan yang wajar darinya.

"Bang, lapan belas tahun yang lalu, Jannah dengan rela hati menandatangani borang permohonan poligami, Jannah harap abang juga boleh melakukannya sekarang," pintanya dengan suara yang aku rasakan bagai belati menghiris hati. Rasanya ingin gugur air mata lelakiku. Namun kutahan. Adakah ini balasan untuk pengorbanan yang telah kau lakukan.

Kukira langkah mu tidak akan terlanjur sejauh itu. Nurjannah, barangkali beginilah deritanya hatimu dulu, ketika mahu melepas pergi orang yang dikasihi.. 'Jannah tak mahu abang terus dihumban dosa kerana sememangnya abang tidak pernah berlaku adil. Selama ini pun Jannah hanya tak mahu kehidupan anak-anak kita terganggu lantaran sikap kita. Jannah rasa pengorbanan Jannah sudah sampai ke penghujungnya. Lagi pun kesabaran Jannah sudah tinggal sia-sia. Jannah tidak mahu jadi isteri derhaka apabila kesabaran sudah tiada lagi. Anak-anak kita pun sudah dewasa, mereka sudah boleh hidup sendiri," Nurjannah bersuara lagi tanpa sebarang riak api kebencian kepadaku.

"Kami adik beradik telah lama kumpul wang untuk hantar ibu tunaikan fardhu haji tahun ini," sambung Fariza. Aku merenung mata Fariza dalam-dalam. Lama. Sehinggalah Fariza bersuara. "Kami bukan tak mahu hantar ayah ke Mekah, tapi kalau ayah pergi nanti, siapa nak jaga mak cik Normi, kan ayah tak pernah tinggal mak cik Normi sorang-sorang."

"Jannah, abang tak mahu kehilangan Jannah, biar abang tinggalkan Normi," pintasku cuba melerai! kekusutan yang membelit diri.
"Sejauh mana sekali pun abang tinggalkan Normi, hati Jannah tetap terluka. Tanda tangan borang tu bang," pinta Nurjannah sungguh-sungguh.

Aku rasakan itulah dentuman petir yang paling kuat pernah memanahi pendengaranku dan beban yang teramat sarat yang menghempap bahuku. Tiba-tiba aku terkenangkan sejadah yang sering dihampar oleh Nurjannah isteriku. Dengan langkah yang longlai aku mengambil wuduk, Nurjannah hanya memerhati dari jauh. Di dalam bilik sembahyang aku mencari-cari sejadah yang terbentang. Tiada. Aku jatuh terduduk.

Setiap Wanita itu Cantik....

Seorang anak laki-laki kecil bertanya kepada ibunya

“Mengapa engkau menangis?"
"Kerana aku seorang wanita", kata sang ibu kepadanya.
"Aku tidak mengerti",
kata anak itu.
Ibunya hanya memeluknya dan berkata,
"Dan kau tak akan pernah mengerti"
Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya,
"Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?"
"Semua wanita menangis tanpa alasan",
hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.
Anak laki-laki kecil itu pun lalu membesar menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita suka menangis.
Akhirnya ia mendapat petunjuk dari Tuhan,
Antara bisikan yang didengarinya adalah:
"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan "
"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya "
"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh "
"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya "
"Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya "
"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada di sisi suaminya tanpa ragu "
"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan walaupun kadangkala dia tidak memerlukannya."


Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya." "Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, karena itulah pintu hatinya – tempat dimana cinta itu ada."

Tuesday, May 5, 2009

my songs diz week...

i will be...
kiss me thru the phone...
starlight tears....
kristy..are you doing ok?..
we_made_you..
sugar..
if this isn't love
magic...J.T
halo...
jai ho..
right round
dead and gone..
get on ur boots...
mad...ne-yo..
stand by me..
destiny..

breathe slow...
Dont waste your whole life trying To get back what was taken away....

Monday, May 4, 2009

diTAG!!



1. Anda rasa anda hot?
haha~sokln pe nie..rse cool ad la..



2. Upload gambar kegemaran anda
















3. Kenapa anda suka gambar ini?
sbb saye nmpk sedikit cun.bleyh tk?[hAHAHA]

4. Bila kali terakhir makan pizza?
tym cuti midsem ai tu..ingt nk mkn smlm..tp xsempt..
5. Lagu terakhir yang anda dengar?
starlight tears..~best bangat
6. Apa yang sedang anda buat selain daripada selesaikan tag ini?
dgr lgu..
7. Selain nama sendiri, anda suka dipanggil dgn panggilan apa?
acha...sha..asha...
8. Tag lagi 6
RIZQI
erni
c.aten.
tierah
kierah
viviAN

9. Sapa No 1 pd anda?
my frens.
10. Orang nombor 3 ada hubungan dengan sesiapa?
ade la..haha~kitorg dpt taw tyme besday kierah..maen true or dare..
11. Kata sesuatu berkenaan dengan orang nombor 5.
jgn amek jun pyo orng!!
12. Bagaimana pulak dengan orang nombor 4?
tiERh!!`jgn asyik sgt ngan cinta e2!!
13. Siapakah orang nombor 2?
my housemate yg sgtlh best..GO GO ERNI!!
14. Bagi pesanan pada orang nombor 6?
bwat tag ni ek vivian..
hee~

ad Ap dgn cinta..



Terdapat banyak bebintang di langit
tetapi hanya satu sahaja yang begitu menyerlah sehingga dapat menarik
perhatianmu. Dari kalangan yang kamu pilih untuk abaikan ialah sebutir bintang
yang sanggup menyinari anda walau dimana sahaja kamu berada.

Sunday, May 3, 2009

air mata malam pertama...

AIR MATA MALAM PERTAMA
Hatiku bercampur baur antara kegembiraan, kesedihan dan kehibaan. Terlalu sukar untuk kugambarkan perasaan hatiku tatkala ini. Sanak saudara duduk mengelilingiku sambil memerhatikan gerak geri seorang lelaki yang berhadapan dengan bapaku serta tuan imam. Hari ini adalah hari yang cukup bermakna bagi diriku. Aku akan diijab kabulkan dengan seorang lelaki yang tidak pernak kukenali pilihan keluarga. Aku pasrah. Semoga dengan pilihan keluarga ini beserta dengan rahmat Tuhan. Bakal suamiku itu kelihatan tenang mengadap bapaku, bakal bapa mentuanya. Mereka berkata sesuatu yang aku tidak dapat mendengar butir bicaranya. Kemudian beberapa orang mengangguk-angguk. Serentak dengan itu, para hadirin mengangkat tangan mengaminkan doa yang dibacakan lelaki itu. “Ana dah jadi isteri! ” Bisik sepupuku sewaktu aku menadah tangan. Tidak semena-mena beberapa titis air mata gugur keribaanku. Terselit juga hiba walaupun aku amat gembira. Hiba oleh kerana aku sudah menjadi tanggungjawab suamiku. Keluarga sudah melepaskan tanggungjawab mereka kepada suamiku tatkala ijab kabul.
“Ya Allah! Bahagiakanlah hidup kami. Kurniakanlah kami zuriat-zuriat yang menjadi cahaya mata dan penyeri hidup kami nanti.”Doaku perlahan. Aku bertafakur sejenak. Memikirkan statusku sekarang. Aku sudah bergelar isteri. Sudah tentu banyak tanggungjawab yang perlu aku tunaikan pada suamiku dan pada keluarga yang aku dan suamiku bina nanti.
“Mampukah aku memikul tanggungjawab ini nanti”Tiba-tiba sahaja soalan itu berdetik di hati. Kadang-kadang aku rasakan seolah-olah aku tidak dapat melaksanakan tanggungjawab seorang isteri terhadap suami.
“Assalamualaikum!” Sapa suatu suara yang mematikan tafakur tadi. Baru aku perasan, seorang lelaki berdiri betul-betul di hadapanku. Aku masih tidak mampu untuk mendongak, melihat wajahnya itu. Aku berteleku melihat kakinya.
Sanak saudara yang tadi bersama-samaku, kini membukakan ruang buat lelaki itu mendekatiku. Aku tambah gementar bila dibiarkan sendirian begini. Tanpa kusangka, dia duduk menghadapku. “Sayang”..Serunya perlahan. Suaranya itu seolah membelai dan memujuk jiwaku supaya melihat wajahnya.
Aku memaksa diriku untuk mengangkat muka, melihat wajahnya. Perlahan-lahan dia mencapai tangan kiriku, lalu disarungkan sebentuk cincin emas bertatahkan zamrud ke jari manisku. “Abang”.. Seruku perlahan sambil bersalam dan mencium tangan lelaki itu yang telah sah menjadi suamiku. “Ana serahkan diri Ana dan seluruh kehidupan Ana ke pangkuan abang. Ana harap, abang akan terima Ana seadanya ini seikhlas hati abang..”Bisikku perlahan. ” Kita akan sama-sama melayari hidup ini dan akan kita bina keluarga yang bahagia.” Janjinya padaku.
Itulah kali pertama aku menemui suamiku itu. Aku tidak pernah melihatnya selain daripada sekeping foto yang telah diberikan emak kepadaku. Kenduri perkahwinan kami diadakan secara sederhana sahaja. Namun meriah dengan kehadiran sanak saudara terdekat dan sahabat handai yang rapat. Senang sikit, tak payah berpenat lelah. Sibuk juga aku dan suamiku melayani para tetamu yang hadir ke majlis itu. Ramai juga teman-teman suamiku yang datang. Mereka mengucapkan tahniah buat kami berdua. Tak sangka, suamiku punyai ramai kawan. Katanya, kawan-kawan sejak dari universiti lagi. Pada pandanganku, suamiku itu memang seorang yang segak. Berbaju melayu putih sepasang serta bersampin. Aku juga memakai baju pengantin putih. Kami dah berpakat begitu.
Aku selalu berdoa pada Tuhan agar Dia kurniakan padaku seorang suami yang dapat membimbing dan menunjukkan aku jalan ketuhanan. Mengasihi aku sebagai seorang isteri. Tidak kuminta harta mahupun pangkat, cukuplah sekadar aku bahagia bersamanya dan dia juga bahagia denganku. Aku juga sering berdoa agar dikurniakan zuriat yang dapat membahagiakan kami. “Ana, ada perkara penting yang mak dan ayah nak bincangkan dengan Ana”.Ayah memulakan mukadimah bicaranya di suatu petang sewaktu kami minum petang di halaman rumah. Mak hanya diam memerhatikan aku, membiarkan ayah yang memulkan bicaranya.
“Apa dia ayah, mak? Macam penting je” Soalku tanpa menaruh sebarang syak wasangka. “Sebenarnya, kami telah menerima satu pinangan bagi pihak Ana.” “Apa!!!”Pengkhabaran begitu membuatkan aku benar-benar terkejut. Aku masih belum berfikir untuk mendirikan rumah tangga dalam usia begini. Aku mahu mengejar cita-citaku terlebih dahulu. Aku tidak mahu terikat dengan sebarang tanggungjawab sebagai seorang isteri. “Kenapa ayah dan mak tak bincang dengan Ana dulu?” Soalku agak kecewa dengan keputusan mak dan ayah yang membelakangi aku. Sepatutnya mereka berbincang denganku terlebih dulu sebelum membuat sebarang keputusan yang bakal mencorakkan masa depanku.
“Kami tahu apa jawapan yang akan Ana berikan sekiranya kami membincangkan perkara ini dengan Ana. Pastinya Ana akan mengatakan bahawa Ana masih belum bersedia. Sampai bilakah Ana akan berterusan begitu?”Ayah mengemukakan alasannya bertindak demikian.
“Sebagai orang tua, kami amat berharap agar anak kesayangan kami akan mendapat seorang suami yang boleh melindungi dan membimbing Ana. “Ujar mak setelah sekian lama membisu. “Apakah Ana fikir mak dan ayah akan duduk senang melihat anak gadisnya berterusan hidup sendirian tanpa penjagaan dari seorang suami? Kami bukan nak lepaskan tanggungjawab kami sebagai orang tua, tapi itulah tanggungjawab orang tua mencarikan seorang suami yang baik untuk anak gadisnya.”Terang ayah lagi. “Ana..” Seru ayah setelah dia melihat aku mendiamkan diri, menahan rasa. “Percayalah, kami membuat keputusan ini adalah untuk kebaikan Ana sebab kami terlalu sayangkan Ana.”;
“Ini cincinnya, pakailah.” Mak meletakkan satu kotak kecil berbaldu di hadapanku. Perasaanku berbaur. Macam-macam yang datang. Berbelah bagi. Apa yang patut aku lakukan sekarang. Sekiranya aku menerima dan bersetuju dengan keputusan mak dan ayah itu, bermakna aku telah membiarkan cita-citaku semakin kabur dan berbalam di hadapan. Namun kiranya aku menolak, bermakna aku telah melukakan hati kedua-dua orang tuaku itu. Orang tua yang telah banyak berjasa dalam hidupku. Tanpa mereka berdua, aku takkan hadir dan mustahil untuk melihat dunia ini. “Ahhhhgggg…”Keluhku sendirian. Aku dalam dilemma. Yang manakah patut aku utamakan? Perasaan sendiri atau perasaan dan harapan mak dan ayah. Aku selalu tewas bila melibatkan perasaan mak dan ayah. Aku terlalu takut untuk melukakan hati mereka. Aku takut hidupku nanti tidak diberkati Tuhan.
Azan maghrib yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan. Dah masuk waktu maghrib rupanya. Masih banyak lagi barang-barang yang belum dikemaskan. Penat juga nak kemaskan semua ni.
“Nanti kite kemas lepas ni. Mari solat maghrib dulu.” Ujar ayah padaku. Adik-adik sibuk bentangkan tikar dan sejadah di ruang solat. Begitulah selalunya apabila kami berkumpul. Solat berjemaah adalah saru agenda yang tidak boleh dilupakan. Semua orang telah siap sedia menunggu sewaktu aku keluar dari berwudhuk di bilik air. Aku cepat-cepat mengenakan telekung dan memasuki saf bersama emak, kakak dan adik.
Selesai je iqamah, ayah memberikan penghormatan kepada suamiku untuk menjadi imam. Dia kelihatan serba salah dengan permintaan ayah itu. Dia merenung ke arahku. Aku hanya mengangguk sebagai isyarat supaya dia memenuhi permintaan ayah itu. Maka dengan tenang, dia mengangkat takbir. Menjadi imam solat maghrib kami pada malam itu.
Betapa hatiku tenang sekali menjadi makmumnya. Dengan bacaan yang jelas dan merdu itu membuatkan aku berasa kagum dengan suamiku itu. Mungkin tepat pilihan ayah dan mak buatku. Bacaannya lancar lagi fasih. Bagaikan seorang arab yang menjadi imam. “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau tersilap. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kami dengan bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Jangan Engkau pikulkan kepada kami apa-apa yang tidak terdaya kami memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami.”
“Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami daripada isteri dan suami serta zuriat keturunan yang boleh menjadi cahaya mata buat kami dan jadikanlah kami daripada golongan orang-orang yang muttaqin.” Dia membaca doa dengan khusyuk memohon kepada Tuhan setelah selesai solat. Kami bersalaman. aku mendekati suamiku sambil menghulurkan tangan. “Bang, maafkan Ana!” Bisikku perlahan sewaktu mencium tangannya. Dia kemudiannya mengucupi dahiku sebagai tanda kasih yang tulus. “Sayang tak ada apa-apa salah dengan abang.”Ujarnya sambil tersenyum merenung wajahku. Selepas berwirid dan berzikir, dia bangun menuju ke halaman rumah.
“Abang nak ke mana tu?”Soalku. “Nak kemaskan barang-barang kat bawah tu. Ada sikit lagi.”Jawabnya. “Dah la tu. Rehat jelah. Esok kita boleh sambung lagi.”Aku kesian melihatnya, keletihan. “Betul kata Ana tu Zul. Sambung esok sajalah.” Sampuk ayah yang tiba-tiba mendengar perbualan kami. Emak pun mengangguk menyetujui sarananku itu.
“Takpelah ayah, Ana. Sikit aje tu. Kejap je saya buatnya.” Dia masih berkeras sambil berlalu turun ke halaman rumah untuk mengemas beberapa peralatan yang masih lagi berada di bawah khemah.
Aku menukar pakaian, kemudian keluar membantu suamiku mengemas barang-barang di halaman rumah. Dia kelihatan asyik tanpa menyedari kehadiranku. Semua barang-barang telah dikemasnya. Aku mencapai kain pengelap dan mula mengelap meja. “Bila Ana turun?” Soalnya apabila menyedari aku sedang mengelap meja. ” Baru aje. Asyik sangat abang buat kerja sampai tak sedar Ana datang.” “Maafkan abang sayang.” Dia menghampiriku. “Sayang tak marahkan?” Soalnya lagi sambil memeluk pinggangku erat.
Aku merenungnya, kemudian mengeleng-ngeleng sebagai tanda aku tak ambil hati pun pasal tu. Dia tersenyum sambil menghadiahkan satu ciuman di pipiku. “Ish..abang ni! Nanti dilihat orang, malu kita.” Rungkutku tersipu-sipu. Nanti malu juga kalau dilihat oleh ahli keluargaku. “Apa nak malu, kan sayang ni isteri abang.”Jawabnya tersenyum. “Tau la, tapi tengok la keadaan dan tempat. Kalau kita berdua saja, lebih dari cium pun Ana bagi.” “Betul ni?”Soal suamiku cepat-cepat. “Ish..;gatal la abang ni!” Dia cuba mengelak dari menjadi mangsa cubitan tanganku.
Aku terasa bahagia disayangi begini. Inilah pertama kali dalam hidupku merasai betapa nikmatnya cinta dan kasih sayang seorang kekasih hati yang aku sayangi. Aku tidak pernah terlibat dengan cinta walaupun semasa aku di universiti dulu. Dan pada tika ini, aku akan menikmatinya selepas perkahwinan. Cinta seorang suami terhadap seorang isteri.
Walaupun begitu,masih ada sedikit rasa takut di hatiku. Aku takut aku tidak mampu untuk menunaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri. Aku takut aku tidak mampu untuk menjadi seorang isteri yang solehah dan mulia dalam hidup suamiku.
“Apa yang Ana menungkan ni?”Soalan itu mengejutkan aku dari lamunan. Aku berehat sekejap di atas kerusi batu dalam taman di halaman rumah setelah selesai mengemas barang-barang. “Abang ni, terkejut Ana tau!” Aku buat-buat merajuk. Saja nak menduga bagaimana suamiku memujuk.
“Alaa..sayang ni..macam tu pun nak marah.” Usiknya sambil mencubit pipiku. “Nampak gayanya terpaksalah abang tidur bawah katil dengan nyamuk-nyamuk malam ni sebab isteri abang dah merajuk. Kesian kat abang yea!” Aku mula tersenyum dengan kata-kata suamiku itu. Pandai juga suamiku buat lawak nak memujuk aku. “Sayang…” Seru suamiku sambil merangkul tubuhku.
“Sayang nak honeymoon kemana?” Tak terfikir pulak akau pasal honeymoon tu. Aku pun tak ada apa-apa plan atau cadangan pasal tu. “Ana ikut aje ke mana abang nak bawa.” “Kalau abang bawa ke bulan atau bintang, sayang nak ikut ke?” Guraunya. “Banyak ke duit abang nak bayar tambang roket dan nak beli set bajunya nanti?” Soalanku itu membuatkan suamiku pecah ketawa. “Nanti sayang nak berapa orang anak?” Soalnya lagi setelah ketawanya reda. “Abang nak berapa?” Soalku kembali tanpa menjawab soalannya. “Abang nak sebanyak mungkin. Larat ke sayang nanti?”
“Ish…abang ni. Abang ingat Ana ni kilang anak ke?” Sekali lagi suamiku ketawa. Nampaknya dia adalah orang yang mudah ketawa. “Takdelah macam tu. Tapi abang suka kalau kita ada anak yang ramai. Sama banyak lelaki dan perempuan.” “Insya Allah, kalau ada rezeki nanti Ana sanggup.” Penjelesanku itu membuatkan suamiku tersenyum gembira. “Ni yang buat abang tambah sayang ni.” Satu lagi kucupan mesra singgah di pipiku. Aku terasa bahagia diperlakukan begitu. Aku punyai suami yang baik dan penyayang. Aku rasa dilindungi.
“Zul, Ana! Jom kita makan dulu!” Suara mak memanggil. “Mari bang! Ana pun dah lapar ni.” Ajakku sambil memimpin tangannya. Kami bangun beriringan masuk ke dalam rumah untuk menghadapi hidangan makan malam. Rasa lapar la juga kerana sejak tadi lagi asyik layan tetamu dan buat kerja aje sampai lupa untuk makan. Seronok sangat dengan kahadiran kawan-kawan rapat serta gembira dianugerahi seorang suami yang baik.
Sudah beberapa hari aku asyik memikirkan pasal pertunanganku. Terlalu sukar untuk aku menerimanya. Tambah lagi dengan lelaki yang tidak pernah kukenali. Perkahwinan bukanlah sesuatu yang boleh diambil mudah. Kehidupan yang memerlukan persefahaman sepanjang hidup. Tanpa persefahaman dan tolak ansur, mustahil dua jiwa dan dua hati boleh bersatu dalam menjalani hidup sebagai suami isteri. Tidak sedikit cerita yang aku dengar tentang rumah tangga yang hanya mampu betahan buat seketika atau separuh jalan sahaja. Kemudian pecah berkecai umpama kapal dipukul badai. Berselerak dan bertaburan. Apataha lagi kalau dah dikurniakan anak. Anak-anak akan jadi mangsa keadaan.
“Mampukah aku menerima suamiku nanti sepenuh hatiku? Mampukah aku menyediakan seluruh ruang isi hatiku ini buat suamiku itu? Bahagiakah aku bila bersamanya nanti?” Bertalu-talu persoalan demi persoalan menerjah benak fikiranku. Aku rasa amat tertekan dengan keadaan ini. Bukan aku tak fakir pasal rumah tangga, tapi aku masih belum bersedia untuk melaluinya.

“Ya Allah, bantulah aku dalam membuat keputusan. Tunjukkanlah aku jalan penyelesaian. Janganlah Engkau biarkan aku sendirian dalam menentukan masa depan hidupku.” “Ya Allah, aku benar-benar tersepit antara kehendak orang tuaku dan persaan hatiku sendiri. Kiranya ia baik buatku, maka berilah aku redha dalam menerimanya wahai Tuhan. Indahnya kuperhatikan suasana kamarku. Aku sendiri yang menghiasinya. Kamar malam pertamaku bersama seorang lelaki yang bergelar suami. Kamar yang akan menjadi saksi bisu bila mana aku menyerahkan khidmatku pada seorang suami. Kegusaran dan sedikit gentar mula bertandang dalam sanubari. Aku rasa takut sendirian untuk melalui keindahan malam pertama ini. Bagaimanakah akan melayani suamiku nanti? Ketukan pada pintu bilik membuatkan hatiku bertambah gusar. Dari tadi lagi aku hanya duduk di birai katil.
“Masuklah, pintu tak berkunci.” Aku bersuara perlahan. Aku pasti, itu adalah suamiku. Dia masuk, kemudian menutup pintu bilik kami dengan perlahan. Dia kemudiannya menghampiri dan duduk di sisiku. ” Kenapa asyik termenung aje ni? Sayang tak gembirakah bersama abang?” Aku tak menyangka soalan itu yang diajukan oleh suamiku tatkala ketakutan di malam pertama begitu membanjiri jiwaku.
Aku hanya mampu mengeleng-ngeleng. Aku sendiri tak tahu apa jawapan yang terlebih baik untuk soalan suamiku itu. “Habis tu apa yang sayang menungkan ni?” Ana takut bang!” Itulah aku rasa jawapan yang tepat bagi menjawab soalannya. Dia memelukku erat sambil membelai rambutku. ” Apa yang nak ditakutkan? Abangkan ada. Abang akan bantu dan tolong sayang. Kita sama-sama bina keluarga kita.” Pujuk suamiku. ” Ana takut Ana tak mampu untuk menjalankan tugas sebagai isteri abang. Ana banyak kelemahan bang. Ana takut nanti Ana akan mengecewakan abang. Ana takut..” Aku tidak sempat untuk meneruskan kata-kataku kerana suamiku telah meletakkan telunjuknya di bibirku tanda tidak membenarkan aku menghabiskan bicaraku. Terkebil-kebil mataku memandangnya.
” Sayang, abang terima sayang sebagai isteri abang seadanya. Abang terima segala kelebihan dan kekurangan yang ada pada sayang. Usahlah sayang risaukan pasal itu. Ok sayang! ” Bisiknya. Aku memeluknya syahdu di atas penerimaannya terhadapku.
” Sayang, abang nak mandi kejap. Badan ni dah rasa macam melekit.” Aku bangun membuka almari pakaian dan mencapai sehelai tuala serta kain pelikat. Kuhulurkan kepadanya dengan penuh kasih sayang. Dia tersenyum kepadaku dan mencium pipiku sebelum berlalu ke bilik air. Kemudian aku terdengar siraman air terjun ke lantai. Malam berarak perlahan. Langit kelihatan gelap pekat tanpa bulan dan bintang. Mungkin sekejap lagi hujan akan mencurah, membasahi bumi yang sudah beberapa hari merindui titis air untuk membajai ketandusannya.
“Ayah, mak! Ana dah buat keputusan.” Beritahuku sewaktu kami sedang berehat di beranda rumah pada suatu hari.
Ayah yang sedang membaca akhbar dan emak yang sedang menyulam tiba-tiba memandangku serentak, kemudian berpaling sesama sendiri. ” Keputusan tentang apa?” Soal ayah inginkan kepastian. Mungkin mereka tertanya-tanya keputusan apakah yang telah kubuat. ” Pasal peminangan tu.” Ujarku. Ayah dan emak kembali merenungku. Mereka memberikan perhatian kepada apa yang bakal aku beritahu. Keputusan yang telah kubuat setelah berfikir baik dan buruknya. Keputusan yang bakal menentukan masa depan arah perjalanan hidupku. ” Kiranya ini takdir Tuhan, maka Ana redha dengan jodoh yang ayah dan emak pilih.” Terasa pilu sekali hatiku sewaktu meluahkannya. Ada sedikit titis jernih jatuh ke riba. Aku mengesatnya dengan hujung jari.
Emak bangun dan memelukku. Aku tidak tahu apakah ertinya pelukan emak itu. Pelukan gembira oleh kerana aku menerima pilihan mereka atau pelukan untuk menenangkan jiwaku yang sedang berkecamuk dan sedih ini? Hanya emak yang tahu hakikatnya. ” Syukurlah, moga Ana bahagia nanti.” Ucap ayah padaku. Aku terpaksa berkorban demi untuk melihat senyuman di bibir ayah dan emak walaupun hatiku sendiri terpaksa menangis. Tapi adalah terlebih baik bagiku memakan hatiku sendiri daripada memakan hati orang tua ku.
“Nanti mak kenalkan dia pada Ana.” Ujar emak sambil tersenyum kerana keputusanku memihak kepada mereka. ” Tak payahlah mak. Kenalkan pada Ana di hari perkahwinan tu aje.” Aku rasa lebih baik demikian kerana selepas ijab Kabul aku sudah tidak punyai pilihan lain selain daripada menerima walaupun dengan terpaksa lelaki pilihan ayah dan emak ku itu sebagai suamiku. Aku tidak mahu pertemuan sebelum ijab kabul nanti akan menyebabkan aku berbelah bagi dengan keputusan yang telah aku buat.
” Kenapa pula macam tu? Kan lebih baik kalau Ana berkenalan dahulu dengannya.” Ayah mempersoalkan keputusanku itu. ” Ana telah memenuhi kehendak ayah dan mak dengan menerima pilihan ayah dan mak. Tak bolehkah ayah dan mak memenuhi permintaan dan kehendak Ana pula?” Aku berlalu meninggalkan mereka dalam keadaan tercengang dengan permintaan ku itu. Aku siapkan kamar tidur seadanya. Aku letakkan pakaian persalinan buat suamiku di atas katil. Aku menunggunya keluar dari bilik air. Aku sendiri telah bersiap-siap menukar pakaian malam menanti suamiku itu dengan penuh debaran. Kedengaran pintu bilik air dibuka. Dia keluar sambil tersenyum ke arahku.

” Sayang, boleh tak ambilkan abang segelas air. Dahagalah.” Pintanya sambil mengelap-ngelap badannya dengan tuala di tangan. ” Baik bang. Bang, ni baju abang.” Ujarku sambil bangun untuk ke dapur. Sewaktu aku keluar, lampu di ruang tamu semuanya telah dipadamkan. Kulihat jam dah dekat pukul 1 pagi. ” Patutlah.” Bisik hatiku. Aku meneruskan langkahku ke dapur dalam smar-samar cahaya bilik yang masih lagi terpasang. Kupenuhkan labu sayung dengan air masak dan ku capai sebiji gelas. Aku membawa kedua-duanya menuju ke bilik.
Suasana malam agak sunyi. Tiada bunyi cengkerik atau cacing tanah. Cuma kat luar sana kadang-kadang langit kelihatan cerah diterangi cahaya kilat memancar. Malam yang pekat bakal mencurahkan hujan. Sewaktu aku melangkah masuk ke bilik, kelihatan suamiku sedang khusyuk berdoa atas sejadah. Mulutnya terkumat kamit tanpa kutahu butir bicaranya. Kutuangkan air kedalam gelas dan kuletakkan atas meja menanti suamiku selesai berdoa. Kemudian dia bangun menghampiriku. Aku menghulurkan gelas air kepadanya.
“Bang….”Seruku. “Ada apa sayang?” Soalnya apabila melihat aku tersipu-sipu kearahnya. “Malam ni abang nak…..nak…..”Agak segan untuk kuteruskan pertanyaan itu. Suamiku masih lagi menanti persoalan yang kutanya… ” Nak apa sayang?” Soalnya lagi sambil tersenyum. “Ah..abang ni…”Aku malu sendirian apabila melihat suamiku seolah-olah dapat membaca fikiranku. “Ya, abang nak sayang layan abang malam ni. Boleh tak?” Bisiknya ketelingaku.
Aku hanya mampu mengangguk-angguk tanda bersedia untuk melayani segala kehendak dan kemahuannya. Aku cuba untuk mempersiapkan diri sebagai seorang isteri yang mampu menyediakan dan memenuhi segala keperluan dan kemahuan suamiku itu.
“Assalamualaikum, wahai pintu rahmat!” Bisik suamiku. ” Waalaikumussalam wahai tuan pemilik yang mulia.” Jawabku. Malam yang gelap kehitaman itu kulaluinya bertemankan seorang lelaki yang telah kuserahkan kepadanya seluruh jiwa dan ragaku ke dalam tangannya. Dia berhak segala-galanya keatasku. Sebagai seorang isteri, aku mesti sentiasa patuh kepada segala arahan dan suruhannya selagi mana ia tidak bercanggah dengan ketetapan Tuhan dan Rasul.

Pertama kali kulalui dalam hidupku, malam bersama seorang lelaki yang telah dihalalkan aku keatasnya. Aku umpama ladang dan suamiku itu adalah peladang. Ia berhak mendatangiku mengikut sekehendak hatinya. Aku telah membaca beberapa buah buku tentang alam perkahwinan, rumahtangga dan tanggungjawab seorang isteri apabila aku menerima pilihan emak dan abah terhadapku. Aku cuba untuk mempraktikkannya selagi aku termampu untuk melakukannya. Aku cuba menjadi yang terbaik bagi suamiku. Aku ingin suamiku bahagia bersamaku. Aku ingin menjadi permaisuri yang bertahta di hati dan jiwanya sepanjang usia hayatnya.
Rasulullah bersabda: “Sebaik-baik isteri itu ialah yang dapat menenangkan kamu apabila kamu melihatnya dan taat kepada kamu apabila kamu perintah dan memelihara dirinya dan menjaga hartamu apabila kamu tiada.” Rasulullah bersabda: “Setiap wanita itu adalah pengurus sebuah rumahtangga suaminya dan akan ditanyakan hal urusan itu.” Rasulullah bersabda: “Isteri yang mulia ini merupakan sesuatu yang terbaik di antara segala yang bermanfaat di dunia.”
Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya wanita yang baik itu adalah wanita yang beranak, besar cintanya, pemegang rahsia, berjiwa kesatria terhadap keluarganya, patuh terhadap suaminya, pesolek bagi suaminya, menjaga diri terhadap lelaki lain, taat kepada ucapan suaminya dan perintahnya, dan apabila bersendirian dengan suaminya, dia pasrahkan dirinya kepada kehendak suaminya itu.”
Sesungguhnya perkahwinan ataupun rumahtangga itu bukanlah sesuatu yang boleh dipandang remeh atau yang boleh dipermain-mainkan. Ia adalah suatu ikatan yang menghalalkan yang haram sebelumnya. Ia memerlukan persefahaman, tolak ansur, saling mempercayai, tolong menolong, kasih mengasihi seikhlas hati dan sebagainya. Tanpa itu semua, mana bisa dua jiwa yang berlainan sifat dan sikap mampu mengharungi sebuah kehidupan yang penuh dengan dugaan ini bersama-sama. Ia amat mustahil sekali.
Maka seharusnya kita perlu mempersiapkan diri sebelum memasuki gerbang perkahwinan dengan pelbagai ilmu. Ilmu kekeluargaan, ilmu keibu bapaan, psikologi kanak-kanak dan sebagainya. Jangan cuba untuk menghampirinya selagi mana kita belum benar-benar bersedia untuk menghadapinya. Jangan kita fikirkan tentang nafsu semata-mata. Fikirkan sama tentang tanggungjawab yang bakal kita pikul nanti. Tanggungjawab sebagai seorang suami ataupun isteri, tanggungjawab sebagai seorang bapa ataupun ibu. Mampukah kita semua memenuhi atau menunaikan tanggungjawab dan tuntutan itu. Kita pastinya akan dipersoalkan tentang pertanggungjawaban itu. Sama ada di dunia mahaupun di hadapan Tuhan nanti. Kerana tanggungjawab itu adalah amanah yang perlu ditunaikan oleh setiap orang.
Bunyi batuk yang berlarutan menyebabkan aku tersedar dari tidur istimewaku malam ini. Sewaktu aku membuka mata, aku lihat suamiku sedang bersimpuh diatas sejadah. Dia mengurut-urut dadanya menahan batuk. Aku bingkas bangun, turun dari katil dan menghampirinya. “Abang tak apa-apa?” Soalku risau dengan keadaannya. Aku mula risau, takut-takut suamiku itu mempunyai penyakit-penyakit tertentu yang tidak aku ketahui. “Abang ok je. Mungkin sejuk sikit kot.”Jelasnya. Mungkin juga. Hawa dinihari itu sejuk sebab hujan masih lagi bergerimis selepas mencurah lebat semalam. “Pergilah mandi, ayah dan semua orang sedang menunggu kita untuk berjemaah di luar tu.” Arah suamiku sambil tersenyum merenungku dengan pijama itu. Aku malu sendirian bila mata suamiku menyorot memerhati seluruh tubuhku itu. “Nakallah abang ni.” Aku bangun mencapai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Aku masih lagi terdengar batuk-batuk dari luar.
Ayah mahu suamiku mengimami solat subuh itu, tapi suamiku menolak dengan alasan dia batuk-batuk dan tak berapa sihat. Namun ayah masih berkeras, maka terpaksalah dia menjadi imam. Kesian aku melihatnya. Bacaannya tidak selancar semalam. Banyak tersangkut dan terpaksa berhenti atau mengulanginya kerana asyik batuk-batuk sahaja. Aku mula risau lagi dengan keadaan begitu. Selepas beriwirid pendek, dia membacakan doa dengan perlahan tapi masih boleh didengari oleh semua ahli keluargaku. Aku lihat muka suamiku agak kepucatan. “Kenapa ni bang?” Soalku sewaktu bersalaman dengannya. ” Entahlah, abang rasa kurang sihat sikit pagi ni..” “Zul sakit ke?” Tanya ayah. “Takdelah, cuma kurang sihat sikit. Mungkin sebab cuaca kot.”Jawabnya. “Elok makan ubat, nanti takut melarat pulak.” Sampuk mak. “Nanti Ana ambilkan ubat.” Aku bangun ke dapur untuk mengambil ubat dalam rak ubat.
Ubat-ubatan asas sentiasa tersimpan dalm rak ubat di rumahku. Ini bagi memudahkan bagi tujuan rawatan segera kalau ada apa-apa berlaku. Aku ambil sebotol ubat batuk dan segelas air. Suamiku sudah masuk ke bilik. Batuknya agak berkurangan sedikit dari tadi. Mungkin betul juga ia ada kaitan dengan keadaan cuaca yang sejuk. Dia menghirup sirap batuk yang kusuapkan. “Terima kasih.” Ucapnya perlahan. Aku angguk. “Abang berehatlah.” Ujarku sambil membaringkan badannya ke atas tilam. “Abang minta maaf kerana menyusahkan sayang.” ” Kenapa pula abang cakap macam tu. Sikit pun Ana tak rasa susah.” “Abang tahu sayang susah hati tengok abang begini. Sepatutnya hari pertama begini, abang kena membahagiakan sayang. Tapi abang minta maaf sebab keadaan abang tak mengizinkan.” “Dahla tu bang. Ana isteri abang. Ana sentiasa bersedia berkhidmat untuk abang tanpa sedikit pun rasa susah.”Pujukku walaupun sebenarnya hatiku memang runsing dengan keadaannya. “Walau apapun yang berlaku, abang tetap sayang dan cintakan saying. Sayanglah satu-satunya buah hati abang.” Sambung suamiku tanpa menghiraukan nasihatku supaya dia berehat saja. Entah kenapa tiba-tiba sahaja hatiku dilanda kesedihan. Entah darimana ia berputik. “Abang minta maaf atas segalanya. Sayang maafkan abang yea” “Abang nak tidur dulu. Mengantuk rasanya.” Ujarnya perlahan. “Abang tidurlah.” Aku menarik selimut untuk menyelimutinya. Aku menciumi dahinya. Sekejap sahaja dia terlena selepas mulutnya terkumat kamit membacakan sesuatu.
Aku memerhatikan suamiku buat seketika. Tidurnya kelihatan tenang dengan susunan nafas yang teratur. Aku suka melihat wajahnya yang memberikan ketenangan buatku. Wajahnya yang agak bersih dihiasi dengan kumis dan jambang yang nipis dan terjaga. Aku berdoa dan berharap agar kurniaan Tuhan ini akan berkekalan bersamaku hingga ke akhir hayat.
Namun segala-galanya telah ditentukan Tuhan. Hidup, mati, rezeki, baik dan buruk seseorang hamba itu telah ditentukan Tuhan semenjak ia berada dalam kandungan ibunya lagi. Maka aku sebagai seorang hamba yang lemah terpaksa menerima segala kehendaknya dengan redha dan tenang. Siapa tahu, rupa-rupanya itulah hari pertama dan terakhir aku bersama suamiku yang baru aku kenali itu. Aku hanya mengenalinya seketika sahaja, namun dia telah meninggalkan aku buat selama-lamanya. Aku belum sempat untuk menjalankan tugasan sebagai isteri dengan sepenuhnya. Apalagi yang dapat aku lakukan.
Patutlah dia asyik memohon maaf dariku. Sewaktu aku ingin mengejutkannya untuk bersarapan, berkali-kali aku cuba memanggil namanya. Namun dia masih tak menjawab. Aku menggoncang tubuhnya, tetapi tetap tak ada respon. Aku sentuh tangannya, sejuk. Aku memeriksa nadi dan denyutan jantungnya. Senyap! Air mataku terus je mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Menangisi kepergian seorang suami. Aku tersedu-sedu sewaktu semua ahli keluarga masuk kebilik untuk melihat apa yang berlaku setelah terlalu lama aku cuba mengejutkan suamiku itu. Tapi rupanya hanyalah jasad yang terbujur kaku.
” Sudahlah Ana, bersyukurlah kerana masih ada lagi pusaka tinggalannya buat Ana.” Pujuk emak. Aku hanya mampu tersenyum dengan pujukan emak itu sambil memandang wajah seorang bayi lelaki yang sedang nyenyak tidur disebelahku. Itulah takdir Tuhan, malam pertama yang telah membuahkan hasil. Walaupun hanya pertama, tapi itulah panglima yang menang dalam pertarungan bagi menduduki rahimku ini. Hari ini, zuriat suamiku itu telah menjenguk dunia ini. Satu-satunya pusaka yang tidak ada nilai buatku selain sebuah rumah yang telah diwasiatkan oleh suamiku buatku. Ya Allah, tempatkanlah rohnya bersama golongan yang soleh. Ya Allah, rahmatilah anakku ini. Jadikanlah dia umpama bapanya yang sentiasa taat kepadamu. Jadikanlah ia berjasa kepada perjuangan dalam menegakkan agamamu. Jadikanlah ia sebagai permata yang membahagiakan aku dan seluruh keluargaku. Amin..