Monday, October 4, 2010

Hilal Asyraf.

"Ada orang menegur saya,mengapa saya sering melafazkan cinta, kedengaran seperti mamat jiwang karat gayanya. Maka saya menjawab kepadanya, sebab saya tidak tahu adakah esok masih ada, untuk saya melafazkannya. (Hilal Asyraf, 2010)."

Sangat terkesan akan ayat itu. Tetiba teringat peristiwa semalam, ketika tengah chatting ngan sahabat karib,
ku ckp yg diri ini letih, lalu dia menyaran supaya tido. Terus diri ini menjawab, "klo ak tido, time ak bgn nnti, ko
lak yg tido" pastu mesti tk chat. Dia ckp dia blik kelas awal untuk esok hari, tp itu pown tk semestinya kitorng
boleh chat sbb kelas ku pada hari ini sgt penuh. Mase untuk diri sendiri pown blom tentu ada. Terus dia ckp
" dah tu chat la skrunk, sampai ko letih". Nada seperti marah, okay saya mintak maaf. Pastu dia ckp " klo xchat
sehari pown bukan jadi pape esoknye". Terus diri ini menjawab " mane taw kot kot esok ak mati". Terus dia
marah, tp ayat dia sgt terkesan dihati, terkesan in a positive way. Thank yerp, appreciate that ^_^. Pastu end
of conversation.

No comments: